Bersama Anda Membangun Islam

Login

Lupa password?

Like/Tweet/+1

Latest topics

» Newbie!!... silahkan perkenalkan dirinya disini... ^^
Mon Oct 24, 2011 5:09 am by raden galuh agung permana

» update forum 2
Wed Sep 14, 2011 10:00 am by Admin

» Resep Kue Pernikahan
Sat Jun 04, 2011 12:42 pm by aisyah salimah

» Hidup Tak Kenal Kompromi
Sat Jun 04, 2011 11:54 am by aisyah salimah

» Rumah Dunia VS Akhirat
Sun May 22, 2011 11:59 pm by aisyah salimah

» Selamat Jalan Ibunda Tercinta
Sat May 21, 2011 3:48 pm by aisyah salimah

» Cara Youtube tanpa buffer tanpa software
Tue May 10, 2011 8:16 pm by kholis

» tok tok tok...!
Mon May 09, 2011 7:43 pm by santii

» catatan da'wah
Sat May 07, 2011 10:08 pm by nadiachya

Gallery


Top posting users this month

Top posting users this week


    Pameran Pedang Nabi

    Share

    yu2n
    Senior Member
    Senior Member

    Jumlah posting : 315
    HP : 321
    Reputation : 5
    Registration date : 06.02.09
    Age : 28
    Lokasijakarta

    Pameran Pedang Nabi

    Post by yu2n on Sun Jan 31, 2010 8:07 am

    Menjelang Imlek, Blok M Square membuat gebrakan dengan menggelar pameran dengan tema berbeda, yaitu pameran Pedang Nabi. Pameran yang merupakan hasil kerja sama antara Blok M Square dengan Kedutaan Besar Turki ini dapat dijumpai di hall utama Blok M Square sejak 23 Januari hingga 23 Februari 2010. Tak tanggung-tanggung, hall utama Blok M Square tersebut akan disulap menyerupai Istana Topkapi yang berada di Istanbul, Turki. Menurut Tatu Hartoyo, Asisten General Manager Blok M Square, Blok M Square sengaja mengadakan event spektakuler ini sebagai salah satu media promosi mall. “Di saat mall lainnya menyambut Imlek, justru Blok M Square membuat sebuat terobosan yang sangat spektakuler,” jelasnya.



    Event Pedang Nabi ini masih ada kaitannya dengan Imlek yaitu nantinya pengunjung dapat menyaksikan busur panah hadiah dari kaisar Cina kepada Nabi Muhammad SAW serta pedang dari perbatasan Cina dan India. Selain busur panah, terdapat enam pedang yang akan dipamerkan, antara lain: Pedang Al-Battar yang pernah digunakan oleh Nabi Daud dan Pedang Al-Qal'i yang didapat dari perbatasan Cina dan India. Pengunjung juga dapat menyaksikan replika jejak kaki Nabi Muhammad saw pada saat melaksanakan Isra' Mi'raj dan sepasang sandal yang digunakan oleh Rasulullah saw.

    Blok M Square dipilih sebagai tempat penyelenggaraan karena letaknya yang strategis dan juga tidak membatasi golongan agama, ras, dan suku tertentu untuk mengaksesnya karena merupakan ruang publik.



    “Pameran ini adalah murni pameran sejarah di mana seluruh lapisan masyarakat dapat menyaksikannya. Untuk itu, Blok M Square dipilih sebagai lokasi pameran karena Blok M Square berada di lokasi yang strategis sehingga dalam pelaksanaan lebih mudah untuk mengaksesnya,” ujar Tatu.

    Tidak banyak diketahui oleh kaum muslimin bahwa peninggalan para nabi banyak terdapat di Turki alih-alih di Arab. Oleh karena itu, pameran ini diselenggarakan antara lain untuk memberikan edukasi kepada masyarakat. Ruang pameran terbagi menjadi tiga ruangan, ruangan pertama adalah ruangan video di mana pengunjung dapat menyaksikan sejarah tentang Salahuddin Al-Ayubi dengan durasi 10 menit. Salahuddin Al-Ayubi berjasa besar dalam menyebarkan Islam sampai ke Eropa hingga akhirnya Sultan Selim I dari Turki memboyong peninggalan para nabi yang dibawa oleh Salahuddin Al-Ayubi dari Irak dan menyimpannya di Istana Topkapi, Turki. Dari ruangan pertama, pengunjung dapat masuk ke ruang pameran, yaitu tempat dipamerkannya benda-benda peninggalan para nabi. Benda-benda tersebut merupakan duplikasi dari benda asli dan dibuat sesuai dengan bentuk aslinya. Di ruang ini, pengunjung dapat menyaksikan relikui secara nyata dan juga literatur-literatur penjelasannya, namun, pengunjung tidak diperkenankan mengambil gambar tanpa izin khusus dari pihak panita. Pada ruangan terakhir, pengunjung dapat berfoto dengan background pedang Al Ma’thur dan Al Qadib yaitu pedang peninggalan Nabi Muhammad saw. Meski duplikasi, benda-benda yang dipamerkan merupakan benda yang penting sehingga panitia meminta bantuan penjaga keamanan untuk mengawal benda-benda tersebut dapat



    Untuk memasuki ruang pameran, pengunjung diwajibkan membeli tiket masuk senilai Rp15.000,00 (Senin-Jumat) dan Rp20.000,00 (Sabtu-Ahad), dan untuk para siswa serta rombongan akan mendapatkan harga diskon dari panitia. (Ind)

    sumber : eramuslim.com

      Waktu sekarang Sun Dec 11, 2016 6:55 pm